Kamis, 29 September 2022

Artikel

02 Maret 2016   

Artikel


Sekitar lima tahun belakangan ini kita menyaksikan hadirnya sebuah zaman baru, zaman ketika geliat kaum muda, anak dari setiap bangsa menggeliat, memupuk keberanian, lantang menuturkan kebenaran, berkumpul serta berorganisasi untuk mengubah wajah dunia. 
Pendeknya mereka anak-anak muda tengah bangkit dan berbareng bergerak untuk mengguncang dunia!

Politik Kaum Muda





Negeri kita Indonesia pun sedikit banyak tidak steril dari wabah gelombang kebangkitan anak muda seluruh dunia. 
Setelah kelompok-kelompok anak muda melalui barisan relawan berhasil memenangkan 

epistemic community) Indoprogress yang menghimpun mahasiswa-mahasiswa progresif dan intelektual Indonesia dari luar dan dalam negeri yang memperjuangkan politik radikal-transformatif melalui perjuangan media online dan penerbitan. 
Selain dua komunitas diatas di negeri kita juga tumbuh organ-organ sosial seperti Kapal Perempuan dan Inspirasi Indonesia yang memperjuangkan pluralisme dan kesetaraan gender.        


insecurity economics) adalah landasan material dari gugatan mereka. 
Kondisi ketika mereka menyaksikan biaya masuk mereka untuk belajar di universitas semakin tinggi, rumah-rumah untuk mereka bisa tinggal dengan nyaman bersama keluarga semakin tak terjangkau, daya beli mereka turun karena upah yang mereka terima tidak sesuai dengan kenaikan bahan-bahan pokok yang harus mereka beli, institusi-institusi keuangan perbankan lebih memberikan fasilitas kepada orang-orang terkaya daripada kredit lunak bagi usaha mereka.

Berkah Internet



social media memfasilitasi mereka untuk mengartikulasikan gagasannya mulai dari status sampai artikel panjang yang memberi peluang untuk dibaca para netizen, tidak saja dinegerinya namun juga seluruh dunia. 
Dengan fasilitas pembentukan grup-grup sosial, para kaum muda mendapatkan kesempatan untuk membangun komunitas dan organisasi sebagai jalan awal untuk bergerak dan menggugat keadaan.


Namun demikian meskipun perkembangan teknologi informasi dan internet sangat mempengaruhi pergerakan kaum muda, apa yang tengah terjadi saat ini bukanlah sekedar manifestasi revolusi
Karakter politik kaum muda baru ini hadir dengan prinsip equality (kesetaraan) dan berdimensi horisontal untuk menggugat kekuasaan asimetris dan hierarkhis yang menjadi karakter dominan dari kekuasaan yang tumbuh dari ruang-ruang demokrasi formal dan partai politik. 
Artikulasi politik yang dikedepankan oleh anak-anak muda ini hadir untuk menggugat dominasi kekuasaan yang mapan dan memanifes dalam bentuk kekuasaan berbasis kekayaan, agama, penguasaan atas institusi publik, maupun dominasi kekuasaan budaya yang membentuk kontrol atas tubuh dan orientasi seksual.
Mereka kaum muda berjuang memproduksi gagasan melalui banyak bentuk tidak saja melalui artikel, namun juga komik yang segar, meme yang tajam dan jenaka, film-film kreatif yang menggugah, lagu yang menyemangati dan berbagai artikulasi seni dan budaya lainnya.

<br border-box;"="">Memang ini adalah perjuangan yang sulit, namun kembali seperti pernah disampaikan oleh Bung Karno bahwa ”Bangsa yang besar adalah bangsa yang digembleng setiap hari oleh keadaan, digembleng meski hampir hancur lebur namun bangkit kembali”.

Informasi Dari Seluruh Kabupaten / Kota di Provinsi Riau